Masalah apa saja yang harus diperhatikan saat mengemas makanan beku?

Pangan beku adalah pangan dengan bahan baku pangan bermutu yang telah diolah dengan baik, dibekukan pada suhu -30°C, kemudian disimpan dan diedarkan pada suhu -18°C atau lebih rendah setelah pengemasan.Karena penggunaan pengawetan rantai dingin bersuhu rendah di seluruh proses, makanan beku memiliki karakteristik umur simpan yang lama, tidak mudah rusak, dan mudah dikonsumsi, namun juga menimbulkan dampak yang lebih besar.tantanganyadan persyaratan yang lebih tinggi untuk bahan kemasan.

Saat ini, hal yang umumtas kemasan makanan bekudi pasaran kebanyakan menggunakan struktur material berikut:

1. PET/PE

Struktur ini relatif umum dalam quick-kemasan makanan beku.Ini memiliki sifat penyegelan panas tahan lembab, tahan dingin, suhu rendah yang baik dan biaya yang relatif rendah.

 

2. BOPP/PE, BOPP/CPP

Jenis struktur ini tahan lembab, tahan dingin, memiliki kekuatan tarik tinggi pada penyegelan panas suhu rendah, dan biayanya relatif ekonomis.Diantaranya, tampilan dan nuansa kantong kemasan dengan struktur BOPP/PE lebih baik dibandingkan dengan struktur PET/PE sehingga dapat meningkatkan kualitas produk.

 

3. PET/VMPET/CPE, BOPP/VMPET/CPE

Karena adanya lapisan pelapisan aluminium, struktur jenis ini memiliki pencetakan permukaan yang indah, namun kinerja penyegelan panas suhu rendahnya sedikit lebih buruk dan biayanya lebih tinggi, sehingga tingkat pemanfaatannya relatif rendah.

 

4. NY/PE, PET/NY/LLDPE, PET/NY/AL/PE, NY/PE

Kemasan dengan struktur jenis ini tahan terhadap pembekuan dan benturan.Karena adanya lapisan NY, ketahanan tusukannya sangat baik, namun biayanya relatif tinggi.Umumnya digunakan untuk mengemas produk bersudut atau lebih berat.

Selain itu, ada juga tas PE sederhana yang umumnya digunakan sebagai outertas kemasan untuk sayuranDanmakanan beku sederhana.

Selain tas kemasan, beberapamakanan bekumemerlukan penggunaan nampan melepuh.Bahan baki yang paling umum digunakan adalah PP.PP food grade lebih higienis dan dapat digunakan pada suhu rendah -30°C.Ada juga PET dan bahan lainnya.Sebagai paket transportasi umum, karton bergelombang adalah faktor pertama yang dipertimbangkan untuk kemasan transportasi makanan beku karena sifatnya yang tahan guncangan, tahan tekanan, dan keunggulan biaya.

Kemasan makanan beku Kantong kemasan Kemasan fleksibel Kemasan makanan Kemasan makanan cetak yang disesuaikan
Kemasan makanan beku Kantong kemasan Kemasan fleksibel Kemasan makanan Kemasan makanan cetak yang disesuaikan

Standar pengujian untuk kemasan makanan beku

Barang yang berkualitas harus memiliki kemasan yang berkualitas.Selain pengujian produk itu sendiri, pengujian produk juga harus menguji kemasannya.Baru setelah lulus ujian baru bisa masuk ke bidang sirkulasi.​

Saat ini, tidak ada standar nasional khusus untuk pengujiankemasan makanan beku.Pakar industri bekerja sama dengan produsen makanan beku untuk secara aktif mempromosikan perumusan standar industri.Oleh karena itu, ketika membeli kemasan, produsen makanan beku harus memenuhi standar nasional umum untuk bahan kemasan terkait.

Misalnya:

GB 9685-2008 "Standar Higienis Penggunaan Bahan Aditif untuk Wadah Makanan dan Bahan Pengemas" menetapkan standar higienis untuk bahan tambahan yang digunakan dalam wadah makanan dan bahan pengemas;

GB/T 10004-2008 "Film Komposit Plastik untuk Kemasan, Laminasi Kering untuk Kantong, dan Laminasi Ekstrusi" menetapkan film komposit, kantong, dan film komposit plastik yang dibuat dengan proses laminasi kering dan laminasi ko-ekstrusi yang tidak mengandung bahan dasar kertas dan aluminium. menggagalkan., penampilan dan indikator fisik kantong, dan menentukan jumlah sisa pelarut dalam kantong dan film komposit;

GB 9688-1988 "Standar Higienis Produk Cetakan Polypropylene untuk Kemasan Makanan" menetapkan indikator fisik dan kimia kemasan cetakan PP untuk makanan, yang dapat digunakan sebagai dasar perumusan standar baki melepuh PP untuk makanan beku yang ditentukan;

GB/T 4857.3-4 dan GB/T 6545-1998 "Metode penentuan kekuatan pecah karton bergelombang" masing-masing memberikan persyaratan untuk kekuatan susun dan kekuatan pecah kotak karton bergelombang.

Selain itu, dalam operasi sebenarnya, produsen makanan beku juga akan merumuskan beberapa standar perusahaan yang sesuai dengan kondisi mereka berdasarkan kebutuhan aktual, seperti persyaratan kuantitatif untuk baki melepuh, ember busa, dan produk cetakan lainnya.

Kemasan makanan beku Kantong kemasan Kemasan fleksibel Kemasan makanan Kemasan makanan cetak yang disesuaikan
Kemasan makanan beku Kantong kemasan Kemasan fleksibel Kemasan makanan Kemasan makanan cetak yang disesuaikan

Dua masalah besar tidak dapat diabaikan

1. konsumsi makanan kering, fenomena "pembakaran beku".

Penyimpanan beku dapat sangat membatasi pertumbuhan dan reproduksi mikroorganisme serta mengurangi laju pembusukan makanan.Namun, untuk beberapa proses pembekuan, konsumsi kering dan oksidasi makanan akan menjadi lebih serius dengan bertambahnya waktu pembekuan.

Di dalam freezer, distribusi suhu dan tekanan parsial uap air terjadi seperti: permukaan makanan > udara sekitar > lebih dingin.Di satu sisi, hal ini disebabkan oleh panas dari permukaan makanan yang berpindah ke udara sekitar, dan suhu semakin menurun;sebaliknya, perbedaan tekanan parsial antara uap air yang ada di permukaan makanan dan udara di sekitarnya menyebabkan air, kristal es menguap dan menyublim menjadi uap air ke udara.

Selama ini udara yang mengandung lebih banyak uap air mengalami penurunan kepadatan dan bergerak di atas freezer.Pada suhu pendingin yang rendah, uap air bersentuhan dengan permukaan pendingin dan mengembun menjadi embun beku untuk melekatkannya, dan kepadatan udara meningkat, sehingga tenggelam dan bersentuhan kembali dengan makanan.Proses ini akan berulang, sirkulasi, air pada permukaan makanan terus-menerus hilang, berat badan berkurang, fenomena ini adalah “konsumsi kering”.Dalam proses fenomena konsumsi kering yang terus menerus, permukaan makanan secara bertahap akan menjadi jaringan berpori, meningkatkan area kontak dengan oksigen, mempercepat oksidasi lemak makanan, pigmen, pencoklatan permukaan, denaturasi protein, fenomena ini adalah "pembakaran beku".

Karena perpindahan uap air dan reaksi oksidasi oksigen di udara merupakan penyebab mendasar dari fenomena di atas, maka sebagai pembatas antara makanan beku dengan dunia luar, bahan kemasan plastik yang digunakan pada kemasan internalnya harus memiliki kandungan air yang baik. kinerja pemblokiran uap dan oksigen.

2. Dampak lingkungan penyimpanan beku terhadap kekuatan mekanik bahan kemasan

Seperti kita ketahui bersama, plastik akan menjadi rapuh dan mudah pecah jika terkena lingkungan bersuhu rendah dalam waktu lama, dan sifat fisiknya akan turun tajam, yang mencerminkan kelemahan bahan plastik dalam hal ketahanan dingin yang buruk.Biasanya, ketahanan plastik terhadap dingin dinyatakan dengan suhu penggetasan.Ketika suhu menurun, plastik menjadi rapuh dan mudah pecah karena berkurangnya mobilitas rantai molekul polimer.Pada kekuatan tumbukan yang ditentukan, 50% plastik akan mengalami keruntuhan getas.Suhu saat ini adalah suhu getas.Artinya, batas bawah suhu untuk penggunaan normal bahan plastik.Jika bahan pengemas yang digunakan untuk makanan beku memiliki ketahanan dingin yang buruk, pada proses pengangkutan dan bongkar muat selanjutnya, tonjolan tajam pada makanan beku dapat dengan mudah melubangi kemasan, menyebabkan masalah kebocoran dan mempercepat pembusukan makanan.

 

Selama penyimpanan dan transportasi,makanan beku dikemasdalam kotak bergelombang.Suhu penyimpanan dingin umumnya diatur pada -24℃~-18℃.Dalam penyimpanan dingin, kotak bergelombang secara bertahap akan menyerap kelembapan dari lingkungan, dan biasanya mencapai keseimbangan kelembapan dalam 4 hari.Menurut literatur yang relevan, ketika karton bergelombang mencapai keseimbangan kelembaban, kadar airnya akan meningkat sebesar 2% hingga 3% dibandingkan dengan keadaan kering.Dengan bertambahnya waktu pendinginan, kekuatan tekanan tepi, kekuatan tekan, dan kekuatan ikatan karton bergelombang akan menurun secara bertahap, dan akan menurun masing-masing sebesar 31%, 50%, dan 21% setelah 4 hari.Artinya setelah masuk cold storage maka kekuatan mekanik karton bergelombang akan menurun.Kekuatannya terpengaruh sampai batas tertentu, yang meningkatkan potensi risiko keruntuhan kotak di tahap selanjutnya.​

 

Makanan beku akan menjalani beberapa kali operasi bongkar muat selama pengangkutan dari cold storage ke lokasi penjualan.Perubahan perbedaan suhu yang konstan menyebabkan uap air di udara di sekitar karton bergelombang mengembun di permukaan karton, dan kadar air karton dengan cepat meningkat menjadi sekitar 19%., kekuatan tekanan tepinya akan turun sekitar 23% hingga 25%.Pada saat ini, kekuatan mekanik kotak bergelombang akan semakin rusak, sehingga meningkatkan kemungkinan runtuhnya kotak.Selain itu, selama proses penumpukan karton, karton bagian atas memberikan tekanan statis terus menerus pada karton bagian bawah.Ketika karton menyerap kelembapan dan mengurangi ketahanan tekanannya, bagian bawah karton akan berubah bentuk dan hancur terlebih dahulu.Menurut statistik, kerugian ekonomi yang disebabkan oleh runtuhnya karton akibat penyerapan air dan penumpukan yang sangat tinggi menyebabkan sekitar 20% dari total kerugian dalam proses sirkulasi.

Kemasan makanan beku Kantong kemasan Kemasan fleksibel Kemasan makanan Kemasan makanan cetak yang disesuaikan
kemasan makanan beku (2)

Solusi

Untuk meminimalisir frekuensi dua masalah besar di atas dan menjamin keamanan makanan beku, Anda bisa memulainya dari aspek berikut.

 

1. Pilih bahan kemasan bagian dalam dengan penghalang tinggi dan kekuatan tinggi.

Ada banyak jenis bahan pengemas dengan sifat berbeda-beda.Hanya dengan memahami sifat fisik berbagai bahan kemasan kita dapat memilih bahan yang masuk akal sesuai dengan persyaratan perlindungan makanan beku, sehingga tidak hanya dapat menjaga rasa dan kualitas makanan, tetapi juga mencerminkan nilai produk.

Saat ini, kemasan plastik fleksibel yang digunakan di bidang makanan beku terutama dibagi menjadi tiga kategori:

Tipe pertama adalahtas kemasan satu lapis, seperti kantong PE, yang memiliki efek penghalang yang relatif buruk dan biasanya digunakan untuk kemasan sayuran;

Kategori kedua adalahkantong kemasan plastik lunak komposit, yang menggunakan perekat untuk menyatukan dua atau lebih lapisan bahan film plastik, seperti OPP/LLDPE, NY/LLDPE, dll., yang memiliki sifat tahan lembab, tahan dingin, dan tahan tusukan yang relatif baik;

Kategori ketiga adalahkantong kemasan plastik fleksibel multi-layer yang diekstrusi bersama, dimana bahan baku dengan fungsi berbeda seperti PA, PE, PP, PET, EVOH, dll. dilebur dan diekstrusi secara terpisah, digabungkan pada cetakan utama, dan kemudian digabungkan menjadi satu setelah pencetakan tiup dan pendinginan., bahan jenis ini tidak menggunakan perekat dan memiliki karakteristik tidak ada polusi, penghalang tinggi, kekuatan tinggi, tahan suhu tinggi dan rendah, dll.

 

Data menunjukkan bahwa di negara dan wilayah maju, penggunaan kemasan kategori ketiga menyumbang sekitar 40% dari total kemasan makanan beku, sedangkan di negara saya hanya menyumbang sekitar 6% dan perlu dipromosikan lebih lanjut.​

 

Dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkelanjutan, bahan-bahan baru bermunculan satu demi satu, dan film kemasan yang dapat dimakan adalah salah satu wakilnya.Ia menggunakan polisakarida, protein, atau lipid yang dapat terurai secara hayati sebagai matriksnya, dan membentuk lapisan pelindung pada permukaan makanan beku menggunakan bahan alami yang dapat dimakan sebagai bahan mentah dan melalui interaksi antarmolekul melalui pembungkus, pencelupan, pelapisan, atau penyemprotan., untuk mengontrol perpindahan kelembapan dan penetrasi oksigen.Film jenis ini memiliki ketahanan air yang jelas dan ketahanan permeabilitas gas yang kuat.Yang terpenting bisa dimakan dengan makanan beku tanpa polusi apapun, dan memiliki prospek penerapan yang luas.

2. Meningkatkan ketahanan dingin dan kekuatan mekanik bahan kemasan bagian dalam

Metode pertama, pilih senyawa yang masuk akal atau bahan baku yang diekstrusi bersama.

Nilon, LLDPE, EVA semuanya memiliki ketahanan suhu rendah yang sangat baik dan ketahanan sobek serta ketahanan benturan.Penambahan bahan baku tersebut dalam proses komposit atau ko-ekstrusi dapat secara efektif meningkatkan ketahanan air dan udara serta kekuatan mekanik bahan kemasan.

Metode kedua, tingkatkan proporsi bahan pemlastis secara tepat. Plasticizer terutama digunakan untuk melemahkan ikatan subvalen antar molekul polimer, sehingga meningkatkan mobilitas rantai molekul polimer, mengurangi kristalisasi, yang diwujudkan dalam bentuk penurunan kekerasan polimer, modulus suhu penggetasan, serta peningkatan perpanjangan dan fleksibilitas.

3. meningkatkan kuat tekan kotak bergelombang

Saat ini, pasar pada dasarnya menggunakan karton bergelombang berlubang untuk mengangkut makanan beku, karton ini dikelilingi oleh empat paku papan bergelombang, ke atas dan ke bawah oleh empat sayap patah jenis penyegelan lipat silang sintetis.Melalui analisis literatur dan verifikasi pengujian, diketahui bahwa keruntuhan karton terjadi pada empat karton yang ditempatkan secara vertikal pada struktur kotak, sehingga penguatan kuat tekan tempat ini secara efektif dapat meningkatkan kuat tekan karton secara keseluruhan.Khususnya, pertama-tama, pada dinding karton di sekitar penambahan selongsong cincin, disarankan untuk menggunakan karton bergelombang, elastisitasnya, penyerapan goncangan, dapat mencegah makanan beku menusuk tajam karton lembab.Kedua, struktur karton tipe kotak dapat digunakan, tipe kotak ini biasanya terbuat dari beberapa lembar papan bergelombang, badan kotak dan penutup kotak dipisahkan, melalui penutup untuk digunakan.Pengujian menunjukkan bahwa pada kondisi pengemasan yang sama, kuat tekan karton berstruktur tertutup sekitar 2 kali lipat dari karton berstruktur slotted.

4. Memperkuat pengujian pengemasan

Pengemasan sangat penting bagi makanan beku, sehingga negara telah merumuskan GB / T24617-2009 Pengemasan, Tanda, Pengangkutan dan Penyimpanan Logistik Makanan Beku, SN / T0715-1997 Peraturan Pemeriksaan Pengemasan Pengangkutan Komoditas Makanan Beku Ekspor dan standar serta peraturan terkait lainnya, dengan menetapkan persyaratan minimum kinerja bahan pengemasan, untuk memastikan kualitas seluruh proses mulai dari pasokan bahan baku pengemasan, proses pengemasan, dan efek pengemasan.Untuk ini, perusahaan harus membangun laboratorium kendali mutu kemasan yang sempurna, dilengkapi dengan struktur blok terintegrasi tiga rongga penguji transmisi oksigen / uap air, mesin uji tegangan elektronik cerdas, mesin uji kompresor karton, untuk kinerja penghalang bahan kemasan beku, ketahanan kompresi, tusukan ketahanan, ketahanan sobek, ketahanan benturan dan serangkaian pengujian.

Singkatnya, bahan kemasan makanan beku dihadapkan pada banyak kebutuhan baru dan masalah baru dalam proses penerapannya.Mempelajari dan memecahkan masalah ini sangat bermanfaat untuk meningkatkan kualitas penyimpanan dan transportasi makanan beku.Selain itu, peningkatan proses pengujian kemasan, pembentukan sistem data pengujian berbagai jenis bahan kemasan, juga akan memberikan dasar penelitian untuk pemilihan bahan dan pengendalian kualitas di masa depan.

Kemasan makanan beku
Kemasan makanan beku

Waktu posting: 23 Des-2023