Label film menyusut panas

Label film menyusut panasadalah label film tipis yang dicetak pada film atau tabung plastik menggunakan tinta khusus.Selama proses pelabelan, ketika dipanaskan (sekitar 70 ℃), label penyusut dengan cepat menyusut sepanjang kontur luar wadah dan menempel erat pada permukaan wadah.Label film penyusut panas terutama mencakup label selongsong menyusut dan label bungkus menyusut.

Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan
Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan
Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan

Karakteristik fungsi

Label selongsong penyusutan adalah label berbentuk silinder yang terbuat dari film heat shrink sebagai substrat, yang dicetak dan kemudian dibuat.Ini memiliki karakteristik penggunaan yang mudah dan sangat cocok untuk wadah berbentuk khusus.Label selongsong susut umumnya memerlukan peralatan pelabelan khusus untuk menutupi label yang dicetak ke dalam wadah.Pertama, perangkat pelabelan membuka label selongsong silinder yang disegel, yang terkadang memerlukan pengeboran;Selanjutnya, potong label menjadi ukuran yang sesuai dan letakkan di wadah;Kemudian gunakan saluran uap, inframerah, atau udara panas untuk perlakuan panas guna menempelkan label dengan erat pada permukaan wadah.

Karena transparansi film itu sendiri yang tinggi, labelnya memiliki warna yang cerah dan mengkilap.Namun karena perlunya penyusutan saat digunakan, terdapat kelemahan berupa deformasi pola, terutama untuk produk yang dicetak dengan tanda barcode.Desain yang ketat dan kontrol kualitas pencetakan harus dilakukan, jika tidak, deformasi pola akan menyebabkan kualitas barcode tidak memenuhi syarat.Label bungkus susut dapat diberi label menggunakan peralatan pelabelan tradisional, yang memerlukan penggunaan perekat dan suhu yang lebih tinggi selama proses pelabelan.Selama proses penyusutan, perekat lelehan panas lebih disukai karena tekanan yang ditimbulkan oleh perekat pada bagian film yang tumpang tindih.

Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan
Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan
Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan

Produksi pra-cetak

Karena fakta itufilm menyusut panasadalah film termoplastik yang diorientasikan dengan cara meregang selama produksi dan menyusut saat digunakan.Oleh karena itu, apa pun metode pencetakan yang digunakan untuk pencetakan, sebelum merancang pola permukaan, tingkat penyusutan bahan secara horizontal dan vertikal, serta kesalahan deformasi yang diperbolehkan di berbagai arah grafik dekoratif dan teks setelah penyusutan, harus dipertimbangkan. untuk memastikan pemulihan pola, teks, dan kode batang yang disusutkan ke dalam wadah secara akurat.

Arah polanya

Apakahfilm menyusut panasdicetak menggunakan pencetakan gravure atau pencetakan flexographic, pencetakannya terutama menggunakan metode pencetakan bagian dalam, dan arah relatif terhadap pola pada pelat cetak harus positif.Saat ini, ada juga film menyusut untuk pencetakan permukaan.Dalam hal ini, arah pola pada pelat cetak harus dibalik.

Hirarki pola

Karena keterbatasan pencetakan flexographic, jika shrink film dicetak menggunakan pencetakan flexographic, level gambar tidak boleh terlalu halus, sedangkan menggunakan pencetakan gravure memerlukan level gambar yang lebih kaya.

Desain dimensi

Tingkat penyusutan melintang bahan film penyusut panas yang digunakan untuk pencetakan adalah 50% hingga 52% dan 60% hingga 62%, dan dapat mencapai 90% dalam keadaan khusus.Tingkat penyusutan memanjang harus 6% hingga 8%.Namun, selama kontraksi sesaat film, karena keterbatasan wadah, arah horizontal dan vertikal tidak dapat berkontraksi sepenuhnya.Untuk memastikan pemulihan pola kontrak, teks, dan kode batang yang dikontrak secara akurat, perlu mempertimbangkan bentuk wadah dan menghitung ukuran dan tingkat deformasi yang benar berdasarkan situasi sebenarnya.Untuk label penyusut panas yang memerlukan pengubahan film seperti lembaran menjadi bentuk silinder dan menyegel area yang tumpang tindih dengan perekat, penting untuk dicatat bahwa tidak ada gambar atau teks yang harus dirancang di area penyegelan untuk menghindari mempengaruhi kekuatan ikatan.

Penempatan kode batang

Biasanya arah penempatan barcode harus sesuai dengan arah pencetakan, jika tidak maka akan menyebabkan distorsi pada garis barcode, yang akan mempengaruhi hasil pemindaian dan menyebabkan kesalahan pembacaan.Selain itu, pemilihan warna produk label harus sebisa mungkin fokus pada warna spot, dan diperlukan produksi versi putih, yang dapat dibuat penuh atau berongga sesuai dengan keadaan sebenarnya.Warna barcode harus mengikuti persyaratan konvensional, yaitu kombinasi warna batang dan spasi harus sesuai dengan prinsip pencocokan warna barcode.Pemilihan bahan cetak.Pencetakanlabel penyusut panastelah dianalisis secara singkat, dan selain mengontrol proses pencetakan dengan baik, bahan juga memainkan peran yang menentukan dalam kualitasnya.Oleh karena itu, pemilihan bahan yang tepat sangatlah penting.Tentukan ketebalan bahan film berdasarkan bidang aplikasi, biaya, karakteristik film, kinerja penyusutan, proses pencetakan, dan persyaratan proses pelabelan.label penyusut panas.Persyaratan umum untuk pembuatanmengecilkan label filmadalah ketebalan film harus antara 30 mikron dan 70 mikron, dengan 50 mikron, 45 mikron, dan 40 mikron yang umum digunakan.Ketebalan spesifiknya bergantung pada kinerja pelabelan peralatan pelabelan.Untuk bahan label yang dipilih, umumnya laju penyusutan bahan film harus berada dalam kisaran penerapan, dan laju penyusutan melintang (TD) lebih tinggi daripada laju penyusutan memanjang (MD).Tingkat penyusutan lateral bahan yang umum digunakan adalah 50% hingga 52% dan 60% hingga 62%, dan dapat mencapai 90% dalam kasus khusus.Tingkat penyusutan memanjang harus antara 6% dan 8%.Selain itu, karena sensitivitas tinggi film menyusut terhadap panas, penting untuk menghindari suhu tinggi selama penyimpanan, pencetakan, dan transportasi.

Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan
Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan
Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan

Pentingnya pencetakan

Tidak seperti label kertas, film heat shrink menggunakan bahan cetak non-penyerap sepertiPVC, PP, PETG, OPS, OPP, dan berbagai film ekstrusi bersama multi-lapis.Sifat-sifat bahan ini menentukan bahwa proses pencetakannya berbeda dengan label kertas.Dalam percetakan offset tradisional, percetakan flexographic (pencetakan flexographic), percetakan gravure, dan sablon sutra, metode pencetakan label film heat shrink masih didominasi percetakan gravure.Alasan utamanya adalah banyaknya jumlah mesin cetak gravure dalam negeri, dan persaingan biaya pencetakan yang sangat ketat.Selain itu, produk cetak gravure memiliki ciri lapisan tinta tebal, warna cerah, dan lapisan kaya, dan jenis label ini sebagian besar merupakan pencetakan pelat panjang.Pencetakan gravure dapat menahan jutaan lembar, jadi untuk komponen aktif dengan kapasitas pencetakan besar, tidak diragukan lagi ini adalah yang paling hemat biaya.Namun, dengan semakin ketatnya persaingan pasar dan perkembangan teknologi seperti pembuatan pelat flexographic, permesinan, dan tinta, proporsi pencetakan flexographic semakin meningkat dari tahun ke tahun.Namun dari sudut pandang pelanggan, yang lebih penting adalah memenuhi standar kualitas, mengurangi biaya, dan memilih metode pencetakan yang sesuai.

Pengendalian ketegangan

Karena film tipis lebih rentan terhadap perubahan tegangan selama proses pencetakan sehingga mengakibatkan registrasi yang tidak akurat, maka penting untuk memperhatikan kontrol tegangan selama proses pencetakan untuk menjaga stabilitas dan keseimbangan tegangan.Besar kecilnya penyesuaian tegangan harus ditentukan berdasarkan jenis dan kekuatan tarik film.Misalnya, jika kekuatan tarik film lemah dan rentan terhadap deformasi tarik, maka tegangannya harus relatif kecil;Untuk film dengan kekuatan tarik yang kuat, tegangannya dapat ditingkatkan.Dalam kasus jenis film tertentu, lebar dan ketebalan film juga merupakan faktor penting yang menentukan besarnya tegangan.Film lebar seharusnya mempunyai tegangan lebih besar dibandingkan film sempit, sedangkan film tebal mempunyai tegangan lebih besar dibandingkan film tipis.

Gravurefilm menyusut panasterutama menggunakan mesin cetak gravure tipe unit, yang kini dilengkapi dengan sistem kontrol otomatis tegangan dan sistem kontrol registrasi warna otomatis.Berdasarkan kesalahan pengukuran antara tanda registrasi warna, tegangan pada area pelepasan, area pencetakan, dan area penggulungan secara otomatis disesuaikan untuk memastikan tegangan yang stabil dalam proses pencetakan dan keakuratan pencetakan akhir.Dibandingkan dengan mesin cetak flexographic tipe bertumpuk dan unit, mesin cetak flexographic tipe CI lebih cocok untuk menggunakan film heat shrink flexographic.Hal ini karena selama proses pencetakan, setiap kelompok warna berbagi drum pencetakan yang sama, dan bahan substrat serta drum pencetakan melekat erat, dengan sedikit perubahan tegangan, menghasilkan deformasi tarik kecil pada material dan akurasi registrasi yang tinggi.

Pemilihan tinta

Ada empat jenis tinta utama yang digunakanmengecilkan pencetakan film: tinta berbahan dasar pelarut, tinta berbahan dasar air, tinta UV kationik, dan tinta UV radikal bebas.Dari segi penerapannya, tinta berbahan dasar pelarut mendominasi bidang pencetakan label film menyusut, disusul tinta berbahan dasar air dan tinta UV radikal bebas.Namun, tinta UV kationik tidak banyak digunakan dalam bidang film menyusut karena harganya yang mahal dan kesulitan dalam pencetakan.Tinta berbasis pelarut terutama digunakan untuk film menyusut panas dalam pencetakan gravure dan flexographic.Film yang berbeda harus menggunakan tinta khusus dan tidak dapat dicampur.Perusahaan tinta umumnya menyediakan tiga rasio pelarut untuk tinta yang sesuai dengan bahan berbeda: pengeringan cepat, pengeringan sedang, dan pengeringan lambat.Pabrik percetakan dapat memilih rasio pelarut yang sesuai berdasarkan kondisi produksi aktual seperti suhu bengkel dan kecepatan pencetakan.Selain itu, tinta berbahan dasar air dan tinta UV juga bisa digunakan.Namun, apa pun jenis tinta yang digunakan, perlu dipertimbangkan sepenuhnya bahwa indikator kinerja tinta harus memenuhi persyaratan.Misalnya, laju penyusutan tinta harus sesuai dengan karakteristik penyusutan film penyusut panas, jika tidak maka lapisan tinta dapat pecah atau bahkan hilang tintanya.

Kontrol suhu pengeringan

Sangat penting untuk mengontrol suhu pengeringan dengan baik saat mencetak film heat shrink.Jika suhu pengeringan terlalu tinggi, material akan mengalami penyusutan termal;Jika suhunya terlalu rendah, tinta tidak akan cukup kering, sehingga menyebabkan perekatan akhir dan kotoran di bagian belakang.Perangkat pengering warna dipasang pada mesin cetak gravure dan flexographic untuk memastikan pengeringan sempurna setiap warna tinta.Pada saat yang sama, untuk mencegah deformasi material selama proses pengeringan, diperlukan saluran udara dingin di antara dek warna untuk mengontrol pengaruh panas sisa.Saat ini, drum beku digunakan pada mesin cetak, yang dapat dengan cepat menurunkan suhu bahan selama proses pencetakan.Karena kesesuaian pencetakan umum dari film menyusut, seperti stabilitas kimia yang kuat, energi permukaan yang rendah, permukaan halus tanpa penyerapan, dan afinitas yang buruk dengan tinta cetak.Oleh karena itu, apa pun metode pencetakan yang digunakan, film perlu menjalani perlakuan pelepasan korona permukaan untuk meningkatkan energi dan kekasaran permukaannya, serta meningkatkan ketahanan luntur tinta pada permukaan material.

Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan
Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan
Label botol Label botol film menyusut Pencetakan khusus Film gulungan Film kemasan

Waktu posting: 25 Januari 2024