Faktor-faktor yang mempengaruhi urutan warna pencetakan dan prinsip pengurutan

Urutan warna pencetakan mengacu pada urutan di mana setiap pelat cetak warna dicetak berlebih dengan satu warna sebagai satu kesatuan dalam pencetakan multi-warna.

Misalnya: mesin cetak empat warna atau mesin cetak dua warna dipengaruhi oleh urutan warna.Dalam istilah awam berarti menggunakan susunan urutan warna yang berbeda dalam pencetakan, dan efek cetakan yang dihasilkan pun berbeda-beda.Terkadang urutan warna pencetakan menentukan keindahan suatu barang cetakan.

01 Alasan mengapa urutan warna pencetakan perlu diatur

Ada tiga alasan utama mengapa urutan warna pencetakan perlu diatur:

Pengaruh saling overprint tinta dan kekurangan warna tinta itu sendiri

Kualitas kertas

Kemampuan mata manusia dalam mengenali warna

Alasan paling mendasar adalah transparansi yang tidak lengkap dari tinta cetak itu sendiri, yaitu kekuatan menutupi tinta itu sendiri.Tinta yang dicetak kemudian mempunyai efek penutup tertentu pada lapisan tinta yang dicetak pertama kali, sehingga warna bahan cetakan selalu terfokus pada lapisan terakhir.Suatu warna, atau campuran warna yang menonjolkan warna belakang dan warna depan.

Kantong cerat deterjen laundry Larutan pencuci Kantong kemasan cair Kantong kemasan
Film penyegel dingin Film coklat Film kemasan Film kemasan makanan Membran komposit film gulung

02 Faktor yang mempengaruhi urutan warna pencetakan

1. Pertimbangkan transparansi tinta

Transparansi tinta berkaitan dengan daya sembunyi pigmen di dalam tinta.Yang disebut kekuatan penyembunyian tinta mengacu pada kemampuan menutupi lapisan tinta yang menutupi tinta di bawahnya.Jika daya penutupnya buruk, transparansi tintanya akan kuat;jika daya penutupnya kuat, transparansi tintanya akan buruk.Secara umum,tinta dengan daya sembunyi yang buruk atau transparansi yang kuat harus dicetak di bagian belakang, sehingga kilau tinta cetak bagian depan tidak tertutupi untuk memudahkan reproduksi warna.Hubungan antara transparansi tinta adalah: Y>M>C>BK.

2.Pertimbangkan kecerahan tinta

Tyang kecerahannya rendah dicetak terlebih dahulu, dan yang kecerahannya tinggi dicetak terakhir, yaitu yang bertinta gelap dicetak terlebih dahulu, dan yang bertinta terang dicetak terakhir.Karena semakin tinggi kecerahannya, semakin tinggi pula reflektifitasnya dan semakin terang warna yang dipantulkan.Terlebih lagi, jika warna terang dicetak berlebih pada warna gelap, sedikit ketidakakuratan pencetakan tidak akan terlalu mencolok.Namun, jika warna gelap dicetak berlebihan pada warna terang, warna tersebut akan terekspos seluruhnya.Secara umum hubungan kecerahan tinta adalah: Y>C>M>BK.

 

3. Pertimbangkan kecepatan pengeringan tinta

Produk dengan kecepatan pengeringan lambat akan dicetak terlebih dahulu, dan produk dengan kecepatan pengeringan cepat akan dicetak terakhir.Jika Anda mencetak dengan cepat terlebih dahulu, untuk mesin satu warna, karena basah dan kering, mudah mengalami vitrifikasi, yang tidak kondusif untuk fiksasi;untuk mesin multi-warna, tidak hanya tidak kondusif untuk pencetakan lapisan tinta yang berlebihan, tetapi juga dengan mudah menyebabkan kerugian lain, seperti bagian belakang yang kotor, dll.Urutan kecepatan pengeringan tinta: kuning 2 kali lebih cepat dari merah, merah 1 kali lebih cepat dari cyan, dan hitam paling lambat.

4. Perhatikan sifat-sifat kertas

① Kekuatan permukaan kertas

Kekuatan permukaan kertas mengacu pada kekuatan ikatan antara serat, serat, karet dan bahan pengisi pada permukaan kertas.Semakin besar gaya rekat maka semakin tinggi pula kekuatan permukaannya.Dalam pencetakan, sering kali diukur dengan tingkat penghilangan bubuk dan hilangnya serat pada permukaan kertas.Untuk kertas dengan kekuatan permukaan yang baik, yaitu daya rekat yang kuat dan tidak mudah menghilangkan bubuk atau seratnya, sebaiknya kita mencetak tinta dengan kekentalan tinggi terlebih dahulu.Tinta dengan viskositas tinggi harus dicetak dengan warna pertama, yang juga kondusif untuk pencetakan berlebih.​

Untuk kertas dengan tingkat keputihan yang baik, warna gelap harus dicetak terlebih dahulu, baru kemudian warna terang.

Untuk kertas kasar dan longgar, cetak warna terang terlebih dahulu, lalu warna gelap.

5. Pertimbangkan dari tingkat okupansi area outlet

Area titik yang lebih kecil dicetak terlebih dahulu, dan area titik yang lebih besar dicetak kemudian.Gambar yang dicetak dengan cara ini lebih kaya warna dan lebih jelas, yang juga bermanfaat untuk reproduksi titik.​

6. Perhatikan ciri-ciri naskah asli itu sendiri

Secara umum, dokumen asli dapat dibagi menjadi dokumen asli bernuansa hangat dan dokumen asli bernuansa dingin.Untuk manuskrip yang sebagian besar bernuansa hangat, hitam dan cyan harus dicetak terlebih dahulu, lalu magenta dan kuning;untuk manuskrip yang sebagian besar bernuansa dingin, magenta harus dicetak terlebih dahulu, lalu hitam dan cyan.Ini akan menyorot tingkat warna utama dengan lebih jelas.​

7. Mempertimbangkan sifat mekanik

Karena model mesin cetak offset berbeda, metode dan efek pencetakan berlebih juga memiliki perbedaan tertentu.Kita tahu bahwa mesin monokrom adalah bentuk overprinting "basah saat kering", sedangkan mesin multiwarna adalah bentuk overprinting "basah saat basah" dan "basah saat kering".Efek overprinting dan overprintingnya juga tidak persis.Biasanya urutan warna mesin monokrom adalah: cetak kuning terlebih dahulu, lalu cetak magenta, cyan, dan hitam.

Kemasan jeli Kemasan makanan Kemasan cair Pencetakan khusus untuk kemasan
Kemasan makanan Tas mandiri Self standing bag dengan resleting Kemasan print doypack stand up pouch

03 Prinsip yang harus diikuti dalam urutan warna pencetakan

Urutan warna pencetakan akan secara langsung mempengaruhi kualitas produk cetakan.Untuk memperoleh efek reproduksi yang baik, prinsip-prinsip berikut harus diperhatikan:

1. Susun urutan warna sesuai dengan kecerahan ketiga warna primer

Kecerahan tiga tinta warna primer tercermin dalam kurva spektrofotometri ketiga tinta warna primer.Semakin tinggi reflektifitasnya, semakin tinggi kecerahan tintanya.Oleh karena itu, kecerahannya adalah tiga yang utamatinta warna adalah:kuning>cyan>magenta>hitam.

2. Susun urutan warna sesuai dengan transparansi dan daya sembunyi ketiga tinta warna primer

Transparansi dan daya sembunyi tinta bergantung pada perbedaan indeks bias antara pigmen dan pengikat.Tinta dengan sifat persembunyian yang kuat memiliki dampak lebih besar pada warna setelah diterapkan.Sebagai hamparan warna pasca-cetak, sulit untuk menampilkan warna yang benar dan tidak dapat mencapai efek pencampuran warna yang baik.Karena itu,tinta dengan transparansi buruk dicetak terlebih dahulu, dan tinta dengan transparansi kuat dicetak kemudian.

3. Susun urutan warna sesuai dengan besar kecilnya luas titik

Umumnya,area titik yang lebih kecil dicetak terlebih dahulu, dan area titik yang lebih besar dicetak kemudian.

4. Susunlah urutan warna sesuai dengan ciri-ciri aslinya

Setiap naskah mempunyai ciri yang berbeda-beda, ada yang hangat dan ada pula yang dingin.Pada susunan urutan warna, yang bernuansa hangat dicetak terlebih dahulu dengan warna hitam dan cyan, kemudian merah dan kuning;yang sebagian besar bernada dingin dicetak dengan warna merah terlebih dahulu, lalu cyan.

5. Susun urutan warna sesuai perangkat yang berbeda

Secara umum, urutan warna pencetakan pada mesin satu warna atau dua warna sedemikian rupa sehingga warna terang dan gelap bergantian satu sama lain;mesin cetak empat warna umumnya mencetak warna gelap terlebih dahulu baru kemudian warna cerah.

6. Susun urutan warna sesuai sifat kertas

Kehalusan, keputihan, kekencangan, dan kekuatan permukaan kertas berbeda-beda.Kertas datar dan rapat sebaiknya dicetak dengan warna gelap terlebih dahulu baru kemudian warna cerah;kertas yang tebal dan longgar sebaiknya dicetak dengan tinta kuning cerah terlebih dahulu baru warna gelap karena tinta kuning dapat menutupinya.Cacat kertas seperti bulu halus dan debu hilang.

7. Susun urutan warna sesuai dengan kinerja pengeringan tinta

Praktek telah membuktikan bahwa tinta kuning mengering hampir dua kali lebih cepat dari tinta magenta, tinta magenta mengering dua kali lebih cepat dari tinta cyan, dan tinta hitam memiliki fiksasi paling lambat.Tinta yang mengering lambat harus dicetak terlebih dahulu, dan tinta yang cepat kering harus dicetak terakhir.Untuk mencegah vitrifikasi, mesin satu warna biasanya mencetak warna kuning di bagian akhir untuk mempercepat pengeringan konjungtiva.

8. Susun urutan warna sesuai layar datar dan bidangnya

Bila salinan memiliki layar datar dan permukaan padat, untuk mencapai kualitas cetak yang baik dan membuat permukaan padat rata dan warna tinta cerah dan tebal,grafik dan teks layar datar biasanya dicetak terlebih dahulu, dan kemudian struktur padat dicetak.

9. Urutkan warna berdasarkan warna terang dan gelap

Agar bahan cetakan mempunyai kilap tertentu dan mencetak warna-warna terang, maka dicetaklah warna-warna gelap terlebih dahulu, baru kemudian dicetak warna-warna terang.

10. Untuk produk lanskap, area gambar dan teks cyan jauh lebih besar daripada versi magenta.Sesuai dengan prinsip pasca-cetak versi warna dengan gambar dan area teks yang besar, itu pantas untukgunakan warna hitam, magenta, cyan, dan kuning secara berurutan.

11. Produk dengan teks dan padatan berwarna hitam umumnya menggunakan rangkaian warna cyan, magenta, kuning, dan hitam, tetapi teks dan pola hitam tidak dapat dicetak pada padatan kuning, jika tidak maka akan terjadi pencetakan berlebih terbalik karena rendahnya viskositas tinta kuning dan tingginya viskositas tinta hitam.Akibatnya warna hitam tidak bisa tercetak atau salah cetak.

12. Untuk gambar dengan area cetak empat warna yang kecil, urutan registrasi warna umumnya dapat diadopsi prinsip pencetakan setelah pelat warna dengan gambar dan area teks yang besar.

13. Untuk produk emas dan perak, karena daya rekat tinta emas dan tinta perak sangat kecil, tinta emas dan perak harus ditempatkan pada warna terakhir sebanyak mungkin.Umumnya, tidak disarankan menggunakan tiga tumpukan tinta untuk mencetak.

14.Urutan warna pencetakan harus sekonsisten mungkin dengan urutan warna pemeriksaan, jika tidak maka tidak akan mampu mengejar efek pembuktian.

Jika ini adalah mesin 4 warna yang mencetak pekerjaan 5 warna, Anda harus mempertimbangkan masalah pencetakan atau pencetakan berlebih.Umumnya warna overprinting pada posisi gigitan lebih akurat.Jika terjadi overprinting maka harus dijebak, jika tidak maka overprinting akan menjadi tidak akurat dan mudah bocor.

Kemasan kopi Pencetakan khusus untuk kemasan Tas swadaya Tas kemasan
tas kemasan keripik roll film kemasan film Tas Keripik Kentang Tas Kotak Kertas Ujung Tuck Terbalik Untuk Keripik

Waktu posting: 08 Januari 2024